Program PTSL 2022, Bagon Salah Satu Desa di Jember Dapat Bantuan Hibah Luar Negeri

 


Pemerintah Desa Bagon Kecamatan Puger menjadi salah desa di Kabupaten Jember yang mendapatkan kucuran dana dari luar negeri, khusus program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL).Bantuan atas nama pemerintah pusat  itu berupa dana Pinjaman dan atau Hibah Luar Negeri (PHLN). Jum'at, (03/06/22). 


Kepala Seksi Penetapan Hak dan Pendaftaran Kantor Pertanahan Kabupaten Jember, Budi Prasetyo, usai mengikuti kegiatan Penyuluhan PTSL tahun 2022 di Desa Bagon pada Jumat Kamis malam kemarin menyampaikan, Desa Bagon merupakan salah satu dari 10 Kabupaten/Kota di Jawa Timur yang berhak menerima anggaran hibah dari Bank Dunia tersebut.


Selain  Desa Bagon, ada beberapa desa di Kabupaten Jember yang ikut program PTSL  tahun 2022 juga mendapatkan dana yang sama. 


"Karena anggaran dari pemerintah  pusat yang dikucurkan Desa Bagon dari hibah luar negeri, maka di sini akan menunjuk untuk pengukuran dari pihak ketiga dan saat ini masih dilakukan proses lelang di BPN pusat, " terang Budi. 



Berdasarkan laporan dari Pokmas, lanjut Budi, PTSL Desa Bagon menargetkan 4000 bidang tanah dan  tahun ini harus selesai.Ia meminta semua warga yang memiliki tanah namun belum bersertifikat agar ikut serta dalam program ini.Selain gratis, program PTSL dilaksanakan secara mudah dan sederhana. 


Budi mewanti-wanti, oleh sebab itu pada waktu proses pendataan warga harus jujur.Artinya disampaikan data apa adanya, bahwa memang tanah itu secara fisik mereka tempati atau dikuasai.


"Apapun yang dimiliki oleh masyarakat akan diproses asalkan dengan kejujuran. Bukti- bukti yang diberikan umpama ada petok atau akte ya disampaikan.Kalau kwitansi ya sampaikan saja yang penting jujur, " katanya. 




Budi menjelaskan, bila suatu saat nanti terjadi permasalahan yang disebabkan oleh penyampaian data dengan cara berbohong, maka akan berakibat hukum. 


"Nanti dari polres atau kejaksaan akan menindak lanjuti. Akan ada pidana karena memberikan keterangan palsu, " tegas Budi. 



Meski demikian, katanya, untuk penyelesaian sertifikat yang bermasalah tidak harus ke pengadilan.Bila ada kesepakatan kedua belah pihak yang bersengketa bisa diselesaikan dengan cara musyawarah. 


"Saya berharap kedepan sukses dan lancar.Target selesai satu tahun anggaran, " imbuh Budi.(Tahrir).

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama